CD BILA LAPAR MELUKIS-DOK LANGEN SRAWA RECORDS

Singer-songwriter dan produser indie-rock/pop/folk dari Jakarta, Harlan Boer merilis album terbarunya berjudul “Bila Lapar Melukis. Pesta peluncuran album disertai pameran lukisan akan diadakan pada Selasa, 18 Desember 2018 di ATIGA, Jalan Tebet Timur Dalam Raya No. 6, Jakarta.  

Harlan Boer merilis albumnya dengan cara tersendiri. Sejak 9 Oktober 2018, ia mengedarkan lagu-lagunya seminggu sekali di situs Fungjai, sebuah layanan music streaming asal Thailand. Harlan Boer adalah musisi Indonesia pertama yang menjadi Fungjai Exclusive Artist. Lagu-lagunya dirilis setiap Selasa, disertai showcase di toko-toko musik, coffee shop, serta ruang-ruang komunitas di Jakarta dan sekitarnya. Setiap kali merilis lagu, Harlan juga membuat karya lukisan sebagai artwork-nya.  

Di akhir rangkaian showcase, sepuluh lagu yang telah diedarkan secara online dikemas menjadi sebuah album berformat CD (Compact Disc), berjudul “Bila Lapar Melukis“. CD tersebut dirilis oleh Langen Srawa Records, sebuah indie label asal Tangerang. CD dibanderol harga Rp 50.000, lengkap dengan bonus button pin, dan stiker khusus. Informasi distribusi penjualan dapat dilihat di akun Instagram @langensrawarecords.

Pada pesta peluncuran CD sekaligus showcase penutup album “Bila Lapar Melukis, Harlan akan memainkan seluruh lagu di album tersebut plus perwakilan lagu-lagu dari berbagai rilisannya terdahulu. Mulai dari “Sakit Generik” (mini album, 2012),  “Suap Suap” (single, v/a Frekuensi Perangkap Tikus, 2012), “Jajan Rock” (mini album, 2013), “Sentuhan Minimal” (mini album, 2013), “Cekcok” (single, v/a OST & Music Inspired by Rocket Rain, 2013) ,“Kopi Kaleng” (mini album, 2015), hingga “Operasi Kecil” (album, 2017).

Di pertunjukan nanti, Harlan Boer juga akan tampil bersama beberapa musisi tamu, yaitu Adink Permana (gitar, keyboard, bas), Stephanie Eka & Charita Utami (vokal), Aubrey Fanani (vokal, biola), Dave Leopard (drum, perkusi), Ikin Kumel (harmonika), dan Ricky Virgana (cello). Musik dibuka oleh Wahyu “Acum” dan band indie pop The Sweetest Touch.

Selain pertunjukan musik, peluncuran album “Bila Lapar Melukisjuga disertai pameran lukisan karya Harlan Boer. Lukisan-lukisan tersebut dibuat dengan cat akrilik di atas kanvas berukuran 12cmx12cm, persis seukuran sampul CD, ditampilkan di dalam solid black jewel case (kotak kemasan CD) sebagai frame. Anda akan menemukan sejumlah lukisan yang berbeda sebagai sampul album musik yang sama.

Dalam pameran tersebut, Harlan pun mengundang sejumlah teman untuk turut membuat karya lukis dengan format serupa untuk dipamerkan bersama-sama. Teman-teman seniman yang diundang adalah mereka yang menginspirasi Harlan untuk mulai melukis, serta mereka yang terlibat dalam proyek-proyek musik Harlan, termasuk untuk pesta peluncuran album ini. Para seniman tamu tersebut adalah Anggun Priambodo, David Tarigan, Henry Foundation, Johanna Prakasa, Kubil Idris, Lina Nata, Marishka Sukarna, Mushowir Bing, Onx, The Popo, Reza “Asung” Afisina, Saleh Husein, Toma & Kako, Tita Djumaryo, dan Unggul Kardjono. 

Pertunjukan musik dan pameran lukisan dipandu oleh Indra Ameng sebagai show director dan kurator. Acara ini diselenggarakan atas kerja sama Fungjai Indonesia, Langen Srawa Records, dan ATIGA.

Harlan Boer - profil - DOK Arisp Pribadi

===============================================================================================================

For more information:

Instagram: @harlan_boer

Related Blogs

    Share